Magang Di PT Aventis Sanofi #Week1

Assalamualaikum.. Warrahmatullahi.. Wabarakatuh!!!

Apa kabar teman2 wordpress!!?

Sori2 baru upload lagi. Karena minggu ini, aku udah gak gabut lagi kayak minggu2 lalu. U know what I did this week? HIJRAH nih aku……. Hijrah ke JKT dalam rangka PKPA (Praktik Kerja Profesi Apoteker)…. hihihihi

Jakarta.original.4635.jpg
Source: https://karental.id

Seminggu ini aku jadi anak rantau ibukota, lebih tepatnya sampai 30 maret nanti. Finally akhirnya merasakan jadi anak rantau, setelah 22 tahun terkungkung di Bandung (lebi tepatnya Kab. Bandung Barat) bersama keluarga tercinta.. miss you all 😥

Mulai tanggal 5 feb kemarin aku mulai Magang di PT Aventis Sanofi. What is that?

PT Aventis Sanofi adalah Industri Farmasi bermarkas di Pulomas, Jakarta Timur. Merupakan anak perusahaan PT Sanofi Prancis. Sanofi ini perusahaan Multinasional gitu, kalo kamu liat di cekbpom.pom.go.id, terdapat ±186 jenis produk PT Sanofi yang teregistrasi. N semuanya obat paten… kece beud kan… mahal gitu loo… wkkw. Btw, buat yang gak tau perbedaan obat paten dan obat generik itu apa, atau bahkan belum tahu apa itu obat paten, atau apa itu obat generik.. Monggo klik disini 🙂

——-

Singkat cerita, bulan lalu aku mampir ke Jkt, niatnya nyebar undangan nikahan kakakku di tanggal 27 januari lalu, sama sekalian nyari kosan di deket kantor. Setelah keliling-keliling Pulomas, pada akhirnya aku memutuskan untuk ngekosnya di Cempaka Putih yang posisinya di sebrang Pulomas. Kalo mau ke kantor, tiap hari aku perlu lewat jembatan penyebrangan, yang juga nyambung ke halte TransJKT. Jalan 15 menitan, nyampe deh!

Singkat cerita, aku waktu itu belum bayar DP. Sampai hari minggu kemarin aku bawa barang2 dari Bandung buat pindahan ke kos, masih dalam kondisi nyari2 kosan (deadliner hehhe). Eh ternyata, jodoh mah moal kamamana!! Kosan yang aku keceng bulan lalu itu masih kosong dongg…wkwkw. Alhamdulillah.

—–

Ohiya, selain aku, ada si Dayat juga yang magang di Sanofi dari itebek. Well, sampai hari pertama nginjekkin kaki di Sanofi, sejujurnya kita masih belum pasti bakal PKPA di sini WWKWK. Karena orang sanofinya kurang reachable, telpon gak diangkat, email gak nyambung-nyambung. Alhamdulillah dengan bantuan dosen, ada sedikit kejelasan bahwa kita disuruh kumpul tanggal 5 buat induksi awal. Tapi jamnya gak dikasih tau. Alhasil si Dayat inisiatif bilang jam 8 harus udah di sana. Kebiasaan di Bandung deh, berangkat selalu lebih dulu, aku nyampe Sanofi jam 7.15 ekekekekk. Pas nyampe pos satpam, ternyata ada anak USU 2 orang, si Edward & Alwan, dan mereka ternyata lebi gak jelas lagi nasibnya sad kwkwkw. Alhamdulillah kami semua dibolehin masuk sama satpam setelah dijudes2in dulu huu. Thanks to Mbak Nurikha..

———-

Weeww.. Sanofi lebi bagus dari perkiraan aku sih. Ternyata gede juga. Interiornya juga bagus. Yaiyalah wong perusahaannya orang bule.. Masuk ke Lobby, kita disambut sama Mbak Ikha yang bantuin kita masuk tadi, terus masuk ke ruang tempat makan gitu, terus masuk lagi ke dalem gedung yang lain. Setiap ganti ruangan Mbak Ikha selalu ngetap gitu deh kayak eToll, jadi emang tiap ganti ruangan tu selalu ada access cardnya. Hingga masuklah kita ke gedung QO (quality operation). Di bawahnya ada 3 bidang, yaitu: QA (quality assurance), QC (quality control), dan QS (quality system).

Nyampe sana kita langsung ketemu sama Bu Angling. Kirain mau ngejelasin Sanofi, eh ternyata Ibunya ngewawancara kita.. DEG2… Kirain kayak wawancara kerja gitu, nanya visi misi hingga transkrip.. Owhh ternyata gak sampai situ, cukup Nama, Jurusan S1, dan Judul Skripsi. Buat nentuin bakal dimasukkin ke bidang mana. Berhubung topik TA aku itu formulasi, akhirnya aku ditempatin di Departemen Produksi bareng si Alwan USU, si Dayat & Edward ditempatin di departemen QC.

PRODUKSI?? Oh nooo.. sampe hari Sabtu dong kerjanya? Oh ternyata tidak. Di Sanofi produksi tiap hari Senin-Jumat, masuk jam 7.15 keluar jam 16.00. Cuma bedanyaa.. ada Shift II, jam 16.00-24.00. Aku shift mana? Alhamdulillah ditarok di yang pagi. Hhehehe..

Aku memulai hari pertama di Departemen Produksi dengan antusiass.. hihihihi, bareng sama si Alwan jalan ke gedung Produksi, nyampe sana gak punya access card. akhirnya ditapin sama Bu Satpam, terus dicek barang bawaan, disuruh ditinggal semua. Bener-bener gak boleh bawa apa2, cuma bole bawa Buku n Pulpen Biru. Ah iya, disini cuma boleh pake pulpen biru. Gak boleh pake pulpen warna lain, pensil, Tip X juga gak boleh, pake kerudung harus putih. Btw, di departemen produksi ada 2 bidang. Bidang Processing dan Packaging. Bidang Processing itu yang bikin obat dari 0 sampai pengemasan primer. Bidang Packaging mulai dari kemasan sekunder sampai dipack di kardus-kardus. Oleh Bu Angling, aku sama si Alwan dititipin ke Mas Aka, which means aku bakal PKPA di Bidang Processing.

Kita naik tangga lagi ke atas, masuk ke tempat ganti baju gitu deh, ada banyak ruangannya. Aku masuk ke ruang di baris pertama a.k.a Line 1, khusus perempuan. Keluar dari sana bakal masuk ke Ruang Processing. Masuk ke tempat ganti baju aku disambut sama anak magang lain yang udah hampir 2 bulan di Produksi, namanya Ariel, dari SGU (Swiss Germany university), teknik kimia. Lepas rok, pake celana & baju yang dipinjemin pabrik, sepatu dilapis 2, kerudung dilapis lagi pake penutup, tangan dicucui pake alkohol. Aakk sayang gak bole bawa HP, jadi aja gak moto betapa mirip narutonya aku di sana..hehe.

Beres ganti baju, aku keluar, ketemu sama Mas Aka, supervisor departemen produksi. Kita dibawa turun lewat tangga, masuk ke tempat Produksi obatnya.. Wiiww berisik boii… Mesin di mana-mana. Mas Aka ngejelasin evacuation route. Udah itu aja. Terus Mas Akanya pergi ke ruang office, kembali ngetik-ngetik. Selanjutnya sama si Ariel kita dibawa keliling-keliling pabrik produksi. Mulai dari ruang penimbangan, ruang granulasi basah, ruang tableting, ruang semi solid, ruang IPC, ruang coating tablet, ruang Pengemasan Primer, ruang TSD (yang ngecek2 mesin), ruang cleansing, dan ruang-ruang lainnyaa.. Ruangannya bersih selalu, mesinnya eropa semua.. canggih dan gayya. Orangnya juga nyenengin semua, lucu-lucu betawi. Gue elu gue elu, gak ada lagi Teteh Akang. Di sini Mas Mbak. Kadang suka latah juga sih manggih teteh, tapi insya Allah sudah mulai terbiasa pake mbak hahaha, orang manggil teteh gak diwaro ._. Minggu ini seperti anak baru pada umumnya aku jaim-jaim kemayu dulu HEHEHE. Minggu depan kayaknya aslinya keluar. Entahlah._.

———-

Hari ke 4 aku ganti baju di Line paling ujung, which means aku bakal masuk ke bidang Packaging! Masuk ke sana aku bawa baju Putih yang dipinjemin kantor dari ruang Processing. Terus ganti baju, benerin kerudung, pake sepatu putih, keluarlah aku dari ruang ganti baju. Turun ke bawah.

Semua mata tertuju padaku.

Mbak, itu baju di ruang processing kan? Di sini bajunya yang biru mbak, ganti lagi sana!

*panik* *ngeles dikit* Ohya? Aku Cuma sebentar mbak, harus ganti baju lagi ya?

Iyaa..

Naiklah aku dengan pipi bersemu merah. DASAR CALEUY.. Maafkan aku Tuhan, Bangsa, dan Almamater 😥 😥

Masuk ke ruang packaging, orang-orangnya lebi asik lagi ternyata, hahaha, dikit-dikit ketawa, ngelawak lagi, ketawa lagi. Betah di sini, aku sampai lupa harus pulang ke ruang Processing, alhasil baru juga jam 9 aku ditelpon Mas Aka yang ngingetin ada induksi di bidang lain. Keluarlah aku, beres induksi, keliling di Processing bentar, terus mampir lagi deh ke Packaging sampe pulang, hehheehe.

———-

Overall gitu sih pengalaman minggu pertama ini. Selain sudah sedikit mengenal departemen Produksi, kemarin aku touring juga ke bidang warehouse dan PSC (Production Supply Chain), kalo di Industri lain mungkin namanya PPIC. Bidang warehouse itu gedungnya nyatu sama departemen produksi, nyatu sama bidang packaging, biar 1 line gitu deh kayaknya. Di sana dijelasin tentang SOP-SOP sama Pak Yulia, diajak keliling-keliling masuk ruang penyimpanan finished good, raw material, repackaging material. Masuk ke ruang suhu 25, ruang suhu <25, hingga ruang suhu 2-8.. Dinginnn… Keren deh. Kalo bidang PSC kita dijelasin tentang perkomputeran gitu, system input pesanan, urusan BPOM, dll.. ribet deh.. kurang paham juga gw.. wkwkw. Btw, Bisolvon produk Boehringer Ingelheim German ternyata dibeli Sanofi!! Mantab memang Sanofi..

———

Masalah perkostan, ternyata gini toh jadi anak kos: menyedihkan 😥 Makan sendiri, nyuci sendiri, ke kantor jalan sendiri, solat gak ada yang imamin (…….mmmmm itu mah memang nasib). Kalo makan sih, Alhamdulillah ada makan padang deket kosan, alhasil gak jauh beda makan di Bandung sama di Jkt, padang lagii, padang lagi ekkekeek. Tapi ya itu, kudu beli tiap hari, tiap pulang dari kantor gak boleh lupa mampir beli makan. Positifnya adalah, di Sanofi aku dapet makan siang gratis!!! Lengkap pulak macamnya, lauk sayur buah kerupuk sampai kolak2 pun disediain hehehe. Sudah hemat dapet berlebih pulak. Alhamdulillahh… wkwkwk.

Sekian deh cerita part I kali ini. Minggu depan mungkin akan lebih mendetail.

Doakan aku selamat sentosa di sini yaa!! 😀

Wassalamualaikum Warrahamtullahi Wabarakatuh

Advertisements

Dear Charlie

Matahari bersinar gagah. Awan melambai tipis di angkasa. Burung berdecit. Angin sepoi-sepoi bersahut-sahut mendadak. Selamat pagi dunia! Di sampingku berlari seekor kucing dengan hidung tegak mengeong-ngeong, entah turut menyambut pagi atau penasaran dengan bau badanku. Aku buka hari itu dengan senang semangat. Kegabutan liburan pergantian semester ini membuatku bebas melakukan apapun yang kumau. Merdeka!

Kuputar keran naik ke atas kemudian kubelokkan ke kiri. Semburan air panas menyalak badan, menyesuaikan diri dengan suhu tubuh, membuatku kalap. Entah angin terjebak atau halusinasi dalam ruang tertutup mengubah pita suaraku. Merdu-merdu Jarak Bali. Belum genap 1 album, bunyi raungan mama di depan pintu menyadarkanku untuk mematikan keran. Sudah satu jam!!! Baiklah, saatnya keluar. Kutiriskan badanku. Kubuka pintu kamar mandi dan kulanjutkan melagu. Ah, mengapa suaraku kembali normal.

Isak tangis bayi rumah sebelah tak kalah meriah dari Pasar Raya. Menangis kakaknya menangis pula adiknya. Merasa hak nyamanku lenje-lenje di rumah telah dirampas para bayi tetangga, kuputuskan untuk ikut orang tuaku mengurus bisnis ke Bandung. Loh bukannya rumah kamu memang di Bandung? Seperti orang Minang yang disebut orang Padang padahal kampungnya di Batusangkar. Saat mudik lebaran, aku dan ratusan tetangga komplekku disebut orang Bandung  padahal kami orang Padalarang. Suburban area. Mayoritas penduduknya setiap hari beraktivitas di Kota Bandung. Tak heran, Cimahi, Gunung Batu dan Pasteur selalu macet. Jumlah kami semakin banyak dan setiap hari kami seperti ini, seumur hidup bolak balik Bandung-Padalarang. Lintas Kota Lintas Kabupaten. Kami memang pengunjung Kota Bandung yang terkuat dan tersabar.

Urang Bandung ala tibo ha! Ujar sanak saudara ayah dan ibuku di Batusangkar. Kami hanya tersenyum mengangguk merasa keren di balik kenyataan sebenarnya. Ha ha ha

Turn right, then, turn right. Ujar google maps mengantar mobil yang kutumpangi pergi ke Baleendah. Sudah 1,5 jam lamanya aku duduk di atas jok keras, khas mobil Jepang, padahal sudah dicover bahan kulit, tetap saja keras. Namun, kerasnya jok tak akan terasa selama perjalanan, karena perjalanan bersama orang tua kali ini tetap menyenangkan, seperti biasa. Kapanpun dimanapun bagaimanapun akan selalu menyenangkan bila bersama orang yang disayang, bukan? Aku geser pinggangku ke bangku tengah. Kurapatkan kakiku diantara jok sopir dan jok bos  (jok ibuku). Aku julurkan kepala dan tanganku ke depan. Percakapan dimulai. Tidak ada HP selama perjalanan. Hanya ocehan antar mulut yang keluar, sekali dua kali ocehan perempuan dari GPS google map. Tidak ada facebook, twitter, apalagi instagram. Ini baru namanya keluarga.

Btw, sebenarnya, bukan itu inti ceritanya. Aku memang senang mengoceh tidak penting untuk menenangkan jiwa. Wahai wordpress, bantu aku mengendalikan emosi.

Semuanya dimulai di dalam mobil saat melaju ke Bandung.

Sudah 2 jam di dalam mobil. Ibuku mulai mengantuk, aku iseng meletakkan kepalanya ke sandaran joknya. Hening. Sudah kuduga. Ibuku itu orangnya pelor, nempel molor. Sekarang tersisa aku dan ayahku. Tapi ayahku itu orangnya sedikit bicara, lebih baik aku ikut sedikit bicara saja. Kujulurkan kepala ke sandaran kepala bagianku yang sebenarnya. Refleks kupegang HP. Kupencet tombol on. Ada pengumuman di Line. Dari grup Apoteker. Deg.

Kop pengumuman tersebut: #MOODDESTROYER

Kudownload PDF yang dishare. Judulnya, “Kertas Ratapan Nasib.” Rasanya seperti de javu. Oh, bukan de javu, memang pernah terjadi. Throwback 3 tahun lalu, masa-masa tembok ratapan nasib saat TPB. Bedanya, saat ini nilai terpampang dengan cara yang dibuat etis. Nama disensor, cukup NIM saja di sebelah kiri, indeks di sebelah kanan. Halah, apa ngaruhnya. Toh aku hafal siapa NIM atasku, di bawahku, 2 NIM di atasku, 3 NIM setelahnya, NIM teman-teman dekatku, NIM old friendsku. Aku sleding tanganku di atas HP touchscreenku. Kuturunkan kotak abu di sebelah kanan terus menerus hingga kutemukan NIMku. INDEKS PRESTASI MAHASISWA!!!

Astaga. AB, B, BC, dan……… CE :* :* :*

Dear Charlie, mengapa kamu lagi, kamu terus, kamu lagi :* :*

—6 bulan lalu, di kelas—

Asiik! Ada materi BPOM di apoteker!.” Ujarku polos.

—————–

Tak tau kenyataan yang terjadi 6 bulan kemudian: Pahit. Padahal bagiku, mata kuliah perundang-undangan dan etika keprofesian farmasi itu, ibarat seekor kuda hitam. Aku berani membeli mahal kuda itu. Kubersihkan setiap hari, kuletakkan dia di tempat yang nyaman, makanan enak. Tak lupa kuasah kemampuannya rutin berkala.

Tapi, mengapa malah kuda hitam itu yang membuatku jatuh dan tak bisa bangkit lagi ya Allah? 😭😭 (LEBAY)

Pengalamanku magang 1 bulan penuh di BPOM, mata kuliah yang kuulang hingga begadang, tak menunjukkan bahwa sebenarnya aku ini mampu. Kucoba basa-basi dengan dosen pengampu mata kuliah berharap beliau lama kelamaan luluh ngasih lihat nilai, dan bila bener dugaanku, dosen itu ada kesalahan saat input nilai, misal angka 4 yang sebenarnya 9, atau angka 9 yang terbalik jadi 6??!. Namun, ah, hidup ini memang kadang tak adil……….. Angkaku 63, 53, dan 70. Tak dapat kutemukan pola-pola yang bisa kuperdebatkan. Aku memang tak layak dapat nilai bagus. Aku memang sampah. Atau, jangan-jangan, inikah yang namanya takabur!?

Indeksku limit dari arah kanan. Terselamatkan mata kuliah 3 sks, pendongkrak nilai, thank you so much. Kini dia seperti karang dengan masa jenis yang sama dengan air laut. Dia tak muncul di permukaan, tak pula jatuh tenggelam di dasar laut. INDEKSKU MELAYANG-LAYANG

Kupertaruhkan masa depanku di semester depan. Sekalinya tenggelam, sia-sia sudah usahaku selama ini. Selamanya aku tak bisa jadi apoteker, tak bisa ikut UKAI bila IP <3. Aku ini sebenarnya bisa apa ??!??

Sudah hampir 5 tahun lamanya diriku melihat teman-teman kampus gajah belajar seadanya tapi indeksnya A. Heningnya temanku seolah mengolok-olok diriku yang sudah terseok-seok, dapat C pula. PFfftttttttttt……..

Huhuhu

Huhuhu

Huhuhu

Huhuhu

Huhuhu

Dear Charlie, hadirmu selalu membakar baraku yang memang lemah. Terimakasih sudah datang kehidupku hampir setiap semester dari sarjana, sampai sekarang, kuliah apoteker, you love me that much………………….. :’)

Tentang 2018 goals. Kusampingkan target nomor 2. Kita fokus target nomor 1.

October 2018, here I go. Sumpah Apoteker periode 2017/2018. Bismillah….. Minta doanya  banget teman yang baca.. :’)

Because You Didn’t Know

Assalamualaikum Wr Wb

Berapa kali kamu menghujat seseorang? Dalam sehari, seminggu, sebulan?

Di dunia nyata? Atau beraninya cuma di dunia maya?

Mengapa menghujat dan mengapa dia dihujat?

Manusia lahir dengan kesempurnaan akal dan pikiran, membedakannya dari tumbuhan dan binatang — qadarullah tidak setiap manusia.

Pilihan hidupnya yang kamu hujat-hujat selama ini tidaklah salah, apa yang dia pikirkan, apa yang dia putuskan, semuanya hasil olahan akal dan pikirannya yang sehat dan sempurna.

Hujatanmua itu pada dasarnya karena satu alasan: kalian tidak sevisi.

Tujuan hidupmu X, tujuan hidupnya Y.

Bagaimana bisa satu suara, bila tujuan tidaklah sama?

Tidak perlu menghujat. Tidak perlu membully. Tidak perlu berseteru menyamakan pikiran, ngotot berharap dia berubah pikiran — satu suara denganmu, di saat tujuan hidupnya yang sebenarnya tidaklah sama dengan tujuan hidupmu.

Saatnya intropeksi diri, jangan-jangan justru tujuan hidupmulah yang salah. Jangan mencari pembelaan, justru yang dicari adalah kelemahan. Bukan mencari kelemahan lawan, justru mencari celah kekuatannya.

Atau saran terbaik dariku: tidak usah dipikirkan saja

Dia aneh sendiri dan akhirnya dia terhujat — tanpa dicari dahulu alasan mengapa dia menjadi aneh, dan alasan-alasan itu, tidak selamanya perlu diungkapkan. Entah itu menutupi aibnya, aib temannya, atau jangan-jangan, aib keluarganya? Bukannya memang kita tidak diperbolehkan mengungkapkan aib. So, he did right. Saat situasi seperti ini tiba, thinking is not needed, feeling is. Di mana pengertianmu?

Because you don’t know why he did it, and how does it feels.

“Anak yang kamu sakiti itu, adalah anak yang dibahagiakan mati-matian oleh orang tuanya”

Mulai detik ini, selama dia tidak menyimpang dari jalan yang lurus, berhenti menghujat, berhenti membully 🙂

Wassalamualaikum Wr Wb

Kecipratan Rezeki

Assalamualaikum Wr Wb. Malam world, sepi sendu yang tetiba menguasai raga…….. *naon._.

Duniaku penuh pertanyaan yang tak harus diungkapkan secara lisan cukup disimpan dalam batin, toh pertanyaan-pertanyaan itu akan terjawab bila waktunya tepat, sepanjang jam yang terus bergerak semesta mau terus mendukung.

Yang sudah dirancangNya untuk terjadi pada hari ini akhirnya terjadi pula, satu dari seratus bagian puzzle mungkin telah diletakkanNya di posisi yang paling benar. Pertanyaanku tentang rezeki terjawab.

Tidak ada satu pun makhluk bergerak di bumi melainkan dijamin Allah rezekinya (Hud: 6)

———-

Alkisah sepasang sejoli berencana menikah muda, suami pekerjaan tidak tetap, istri masih kuliah, boro-boro ngontrak rumah, untuk makan pagi saja masih akan nebeng masakan ibuk. Entah menikah muda itu merupakan keputusan yang tepat atau justru terlampau tidak tepat karena zaman now sulit menemukan kritikus yang pendiam. Hujatan bertandang.

Gila, dia ngasih makan anak bini pake batu kali ya, haha

Setuju dengan rasionalitasnya, aku pun ikut tergalak. Hahaha, bener, buat diri sendiri aja belom sanggup apalagi buat ngidupin anak orang.

———–

Tipping point, malam ini semesta pikiran membawaku melayang. Memutar balik memori, tentang pencapaianku selama ini, yang sesungguhnya merupakan kemustahilan yang terwujud. Pengalaman di kampus gajah, acara nasional, internasional, amanah-amanah. How the way…… gimana bisa…

Mang becak penghasilan cuma 20 ribu sehari dan mereka masih hidup. Mustahil gila… How the way……

When you want something, all the universe conspires in helping you to achieve it, quotes the Alchemistnya Paulo Coelho, memodifikasi ayat Quran yang satu ini: If something meant to you, than no one could overcome you, if Allah fails you, who else could help you except Allah?  So in Allah believers put their trust (Ali Imran: 160)

———-

Wahai netizen, kritikmu itu tidak terbukti, kamu dalam rasionalitasmu,  karena kamu tidak mengetahui yang sebenarnya dan kamu berspekulasi (baca: sok tau). Kamu tidak tahu, bahwa kepada sepasang sejoli tersebut, rezeki diturunkan Allah dari seribu arah, semesta mendukung dan kemustahilan satu demi satu terwujud, menolong pasangan tersebut melangsungkan ibadah itu dengan lancar: menikah. If Allah fails you, who else could help you except Allah?  So in Allah believers put their trust.

———-

Kakak perempuanku, akan menikah tanggal 27 Januari nanti. Keluarga kami mempersiapkan pernikahannya hanya dalam waktu 1,5 bulan di saat calon pasangan lain menetapkan waktu berbulan bulan lamanya untuk bersiap. Aku, sampai detik ini masih menghitung kemustahilan yang terang-terangan terwujud. Semesta seolah mendukung segalanya. Seolah tak ada hambatan sama sekali. Lancar. Bahkan, sepertinya rezeki kakakku ini sedang terciprat pula padaku, bisa beli ini itu juga, kwkwkwkwkwk. Masya Allah.

———-

Gila dia ngasih makan anak bini pake batu kali ya, haha

Bukan cuy, bukan dia yang ngasih anak bininya makan, kalo dengan tangan dia doang, bahkan batu aja belum tentu bisa utuh dibawa pulang.

Allah cuy yang ngasih..

Sekian dulu ya netizen, wassalamualaikum wr wb

Pendosa

Assalamualaikum Wr Wb

Ada satu hal yang membuat aku rada-rada risih dengan bercandaan zaman now. Entah cuma terjadi di lingkungan jurusanku saja atau memang sudah globally spread, yang pasti telinga aku sudah tidak aneh lagi mendengar bercandaan semacam ini.

———-

Contoh 1

Raisa : *H-1 UTS, rumpi-rumpi cantik dengan teman segengnya* Yaampun kamu mau ujian malah berdosa wkkwkwkw

Isyana : Iya nih abis di sekre tiba-tiba ada si Hamish Daud sih nimbrung jadi aja semua di sekre jadi ikut berdosa wkkwkwkw

Raisa : Wkwkwkwk awas lo ntar malem malah ketiduran

Isyana : Astagfirullahaladzim wwkwkwkw

———-

Contoh 2

Rafi : Eh sini deh!! Aku punya info terbaru tentang si Ayu, yuk kita berdosa dulu sebentar hehee!

Ruben : Yuk wkwkwk untung besok gak ada UTS ya, eh ada info apa nih tentang doi??

———-

Contoh 3

Raisa : Eh si Hamish kena demam berdarah lagi ya denger2?

Isyana : Iya bener, kebanyakan berdosa sih doi, kwkwkwk

Raisa : Iya wkwk

———-

Contoh 4

Rafi : *sedang makrab, salah satu games yang diadakan adalah tebak-tebak nama orang* Welcome to spot 4!!! Jadi ini adalah spot dosa, dengan partner dosa saya yaitu Hamish, jadi aturan mainnya adalah, kita bakal nyebutin ciri-ciri nama orang tersebut, buat masing-masing kelompok jawab. Nah jadi sistemnya rebutan ya, kelompok yang duluan ke depan dan bener jawabnya yang bakal dapet poin! Yang kalah mukanya bakal dicoret lipstik!

———-

Iya, jadi maksud dari dosa di lingkaran pertemananku ini adalah: membicarakan seseorang/ghibah.

Yang aku bingung kenapa setelah mereka berdosa, mereka malah ketawa ya? Apakah berdosa zaman now ini adalah sesuatu yang lucu?? Atau cuma mereka saja yang hidupnya bersih mengkilat dan cuma aku saja di sini yang hina bina dosanya sudah terlanjur sedalam lautan?????

Yang aku takutin adalah, dengan zaman now ini yang sudah menganggap dosa adalah sesuatu yang lumrah/bahkan lucu, apa kabar generasi anak cucu gw nanti ya??

Naudzubillahmindzalik. Semoga kita semua selalu dilindungi Allah SWT. Aku bingung, melawan dunia yang sudah terlanjur seperti ini, aku bisa apa coba?? Buat lo yang baca, saling mendoakan yuk semoga kita selamanya tidak bercanda super berlebihan.

Wassalamualaikum Wr Wb

Happy as a Clam

Assalamualaikum Wr Wb

First post on 2018!!! I am back, liburan ini gw sibuk banget asli, padahal tugas gw cuma bantu-bantu ngurus kawinan kakak gw, tapi ternyata hektik banget!! tiap hari gw dan ortu pasti ke luar rumah, ya buat beli ini lah, itu, pesen itu lah, nego harga, catering, baju mertua, songket, sepatu, dekor, busedd deh  pokoknya…. Wkwkwk. Sekarang mendekati hari H Alhamdulillah sudah bisa napas dikit haha. Hikmahnya adalah, ntar pas giliran gw, setidaknya sudah jelas prakiraannya, ahayy

Btw, kalo u pembaca setia gw (kaga ada wkkwkw) pasti sadar deh ada sedikit banyak perubahan di tampilan WordPress ini! Dari header sampai foto-foto gw ubah semua, background yang kemarin pink juga gw rubah. Ngomong-ngomong soal background, kenapa sih banyak banget wordpress yang themenya sama kayak gw ini?? Bahkan gw pernah nemu yang warna backgroundnya sama-sama pink (dulu background ini warnanya pink) …semainstream itukah seleraku? Atau semua orang ngikutin wordpress gw ini?? Wkwww yakelly… Btw aku udah pernah nyoba theme wordpress yang gratis buat wordpress gw ini, ujung-ujungnya balik ke theme ini lagi, soalnya cuma theme ini yang menurut gw bagus, namanya juga free ._. Kalo gw rajin & semangat bisa kebeli tu theme yang mahal-mahal pake dollar, sekalian aja apa beli domain?? Kan keren tuh fladellata.com , aszek… fladellata.id. Bagus mana ya?

Nonstop blooming. Judul baru header gw. Terinspirasi dari anggrek mama yang tidak pernah berhenti bermekaran. Gw pun heran, kok bisa ya? Tetanggakupun terheran-heran. Btw, mama gw ini memang rajin banget ngurus kebun, ya memang mama gw ini suka banget sama tumbuh-tumbuhan, alhasil tumbuh-tumbuhan pun jadi suka banget sama mama gw. Btw gak cuma tumbuhan yang seneng sama mama gw, kucing gw pun hormat luar biasa ke mama gw, mama gw memang dicintai banyak makhluk, Alhamdulillah.

Q : Diedit mulu bu tampilan blognya, isinya apaan??

A : Sabar-sabar 😥 Sebenernya gw sedang mengelompokkan apa yang akan gw tulis, yaitu seputar books review, seputar dunia kefarmasian, seputar dunia kuliner, dan… ampas2 hasil pemikiran absurd gw, ehhehee. Sabar guys.. blog ini bakal gw manfaatkan dengan baik kok, doain gw makannya, biar cepet lulus apoteker.. (loh kok gak nyambung??)

Q: Lu kan gak punya akun facebook ama twitter nih, cara supaya dunia tau kalo blog lu itu sebenarnya ada di dunia ini gimana?

A: Memang selama ini gw selalu share isi blog gw ini ke fb & twitter, tapi berdasarkan analisis gw dengan melihat stat wordpress, orang-orang yang butuh adalah orang-orang yang mencari gw via google search, sementara orang yang kepo kepo aja adalah orang yang mencari gw via sosmed and I don’t need this kind of people hehe. WordPress ini punya visi dan sesungguhnya wordpress ini tidak main-main gw dirikan 😦

Q: Apakah lu bahagia dengan keterasinganmu sekarang?

A: Awal tahun lalu gw sempet ngetawain kakak gw. Doita punya fb, twitter, instagram, tapi kagak ngupload apa2 wkwk. Begitu pula dengan mama gw kagak bermedsos and I love it karena gw menjadi bebas kwkwkw.

Namun Sekarang..

Sudah 1 revolusi bumi malah gw yang sekarang gak punya apa-apa. Tapi ternyata, menjadi lebih asing daripada kakak gw itu tidak memberi dampak apapun di hidup gw. Gw tetep bisa update berita nasional maupun internasional, gw tetep bisa mendapatkan apa yang gw cari dengan google & youtube (gw masih punya akun line, wa, dan semua akses google). Bahkan gw sekarang mendapat ‘lebih’ dari yang gw butuhkan. Cuma, gw gak bisa update temen2 gw, sekarang mereka lagi ngapain, itu aja sih, gak peduli juga gw, wkkwkw.

Terdapat banyak hal yang membuat gw sadar jurang di sisi kanan dan kiri zaman now ini sudah tertutup kabut. Mungkin sebenarnya jurang itu bisa terlihat tapi dulu mata gw terlalu asik main facebook. Open your real eyes, kawanku yang cerdas. Kefanaan di mana-mana. Cukuplah menjadi stupid di kampus, di luar kampus, jangan. Cukuplah  asing di dunia maya, tapi di dunia nyata, jangan

Q: Naif banget sih lu, itu mah elunya aja yang introvert

A: Biarin aja naif, gw emg naif dan gw bahagia, gw 87% ekstrovert dan gw sadar medsos itu berbahaya bagi ekstrovert yang tak bijak

Q: Resolusi 2018!

A: Tahun ini target aku itu, ada 2.

Satu, lulus apoteker..

Bismillahirrahmanirrahiim….. doain aku plis :’) Tiada kesan tanpa doamu.. :’)

Dua, mewujudkan keinginan ortu gw yang satu itu… ya itu…… errr..

Doa gw buat yang satu ini kudu kencang wakakakak. Totally di luar kuasa gw. Detik ini alhamdulillah gw sudah move on. Lebih tepatnya, gw sudah menyerah. Capek deh. Kalo gw punya seribu tangan, gw angkat keseribu tangan gw. Kalo punya bendera putih seribu, gw angkat tu seribu bendera putih *sad. Gw serahin semuanya ke Yang Maha Kuasa, Allah gak bakal jahat sama gw. Gw sudah cukup muak dengan pria-pria yang datang dan pergi sesuka hati. Juga tipe akhi yang dateng untuk ngetag, lu kira gw ini album facebook bisa ditag?!? Dan tipe pria yang dengan angkuhnya menetapkan standar tinggi, mending gw bilang dari awal, kalo gw ini bukanlah Barbie, dan kamu kira kamu itu KEN!??!??1??!!??1!!

Ya gak bakal lah gw ngomong kayak gitu, budaya ketimuran menuntut gw untuk bicara lebih santun: “maaf bang, kita sepertinya tidak sevisi..” *jleb..

Q: Semangat deh kalo gitu, gw doain blog lu dan elunya pastinya sukses, tahun ini lulus apoteker dan keinginan ortu lu supaya lu bisa…………… terkabul!

A: Aamiin ya Allah… baik deh kamu! terimakasih banyak ya!

Motto hidup gw tahun ini: free as a bird, strong as an ox, happy as a clam!!

Free as a bird : Kembangkan sayapmu… all out!

Strong as an ox : Jangan lupa kalo dunia ini kerasssss…

Happy as a clam : jangan lupa bersyukur selamanya!!!

Wassalamualaikum Wr Wb

19 Desember 1991

Assalamualaikum mayy.. (maya world)

Selamat tanggal 19 Desember duniaa. Tepat 26 tahun yang lalu, almarhum kakekku menyerahkan tanggung jawab terhadap puteri keduanya de jure kepada seorang pria berkumis lagi kurus tak meyakinkan melalui proses jabat menjabat tangan disertai untaian kalimat sakral: “saya terima nikahnya dst. dst. dan seterusnya yang disebut akad. Kisah ini tidak dimulai 26 tahun yang lalu, kisah ini sesungguhnya sudah dimulai sejak 48 tahun yang lalu.

15 Juni 1969, 48 tahun yang lalu.

Mamaku lahir ke dunia 😀

Betapa senangnya kakekku karena akhirnya Allah kembali nitipin kakek anak perempuan (dari 7 orang kakak mama hanya 1 yang perempuan). Kakek mengurus mama dari kecil… menyaksikan tumbuh kembang mamaku itu, mulai dari saat mama masih bayi merah, di mana kerjaannya itu cuma nangis, tidur, poopita, senyum2 sendiri. Hingga akhirnya mama bisa balikin badan, bisa merangkak, nyebut *Apa, *Apa (bahasa minang papa). Terus mama bisa berdiri. Kakek bantuin mama supaya bisa jalan, hingga mama bisa lari kesana kemari..

Memasuki usia sekolah, mama selalu juara di kelas, masalah matematika serahin aja ke mama, dari mana lagi otak matematika mama dapetnya kalo bukan dari kakek yang guru matematika.. hahahaa.. Terus mama masuk sekolah favorit kabupaten, di SMA dapet jurusan fisika, lulus SMA mama daftar pegawai negeri, di mana mama menjadi satu-satunya anak tamat SMA yang lulus seleksi calon pegawai negeri sipil di masanya. Membuat kakek bangga.

Tumbuh kembang mamaku, dari usia 1, kemudian 2, 3, 4, 5, dst hingga 22 tahun saat momen sakral itu hadir dan memang sudah pasti akan hadir, almarhum kakekku adalah wayang di balik lika liku kehidupan mama. Mama menjadi mamaku yang seperti sekarang ini berkat tangan kakek atas ridho Allah yang nitipin mama ke kakek.

19 Desember 1991, 26 tahun yang lalu.

Mereka bilang “SAH!”. Lepas sudah janji kakek kepada Allah SWT mengurus membesarkan mama. Bayi perempuan yang 22 tahun lalu ditimang-timang, dibantunya berjalan berlari, disuapi dimanja diberi baju yang layak, pendidikan yang cukup, bermain bersama makan bersama itu secara sah! diberikan kepada pria asing penuh janji komitmen juga kepada Allah.

Sejak mamaku lahir ke dunia kakek sudah harus siap suatu saat bayi merah itu akan pergi ninggalin kakek. Karena memang seperti itu memiliki anak perempuan. Dan seluruh ayah di dunia ini tahu memang seperti itu jika memiliki anak perempuan.

19 Desember 2017, today.

26 tahun pernikahan mama dan papa. Mama dan papa dititipkan Allah 2 anak perempuan dan 1 anak laki-laki. Roda berputar dan show must goes on. Memang seperti itu memiliki anak perempuan. Hari bersejarah kakak perempuanku tinggal menghitung hari. Dan sejak bayi merah itu lahir papa sudah harus siap suatu saat anak perempuannya itu akan pergi ninggalin papa.

Papa sekarang lebih banyak merenung dari biasanya. Pura-pura buka chat WA padahal yang dibuka gallery foto kakakku ketika masih bayi. Berpikir beli ini beli itu, menyiapkan segala kebutuhan kakakku. Bayi perempuan yang dulu ditimang-timang itu, dibantunya berjalan berlari, disuapi dimanja diberi baju yang layak, pendidikan yang cukup, bermain bersama makan bersama itu secara sah!, akan diberikan kepada pria asing penuh janji komitmen.

Akankah dia memperlakukan anakku sebaikku atau lebih baik dariku?

Akankah dia memperlakukan anakku sebaikku atau lebih baik dariku?

Akankah dia memperlakukan anakku sebaikku atau lebih baik dariku? 1000x

26 tahun berlalu sudah 22 tahun aku hidup bersama papa. Real man gak main-main sama janji. Ijab Kobul berjanji di hadapan Allah SWT akan menjaga mama, dan tidak sekalipun mencoba mencedarai janji terlebih janji sama Allah SWT. Dan Papa did it.. Great man, papa is a very great man.

Ditulis sambil ngitungin mL tetes air mataku yang nyata atas air mata papaku yang tersembunyi tapi tak bisa ditutupi dariku yg peka ini haha. Ada sedikit ketidak yakinan pada diriku papa bisa semelepas itu nanti :’D Tapi show must goes on, diriku harus bersiap melihat momen langka: papa akan nangis, nilai α = 0,01% hahhaaha. Semangat buat seluruh ayah dan calon ayah!!!

Wassalamualaikum Wr Wb