Idul Fitri 1435H. Harus dipost sebelum lupa ^^

Assalamualaikum Wr Wb

Selamat hari raya idul fitri 1435 H. ~~~ 😀
Mohon maaf lahir dan batin…
Semoga Allah membaraqahi amalan kita selama bulan Ramadhan kemarin. Aamiin
Maafkan aku yang banyak salah ini, aku hanya makhluk Allah yang tidak sempurna 
Maaf jg gak bisa kirim THR.. Cuma bisa kirim Voucher Pulsa Rp100.000,-
▒▒▒▒▒▒▒▒▒▒▒▒▒▒▒▒▒▒▒
▒▒▒▒▒▒▒▒▒▒▒▒▒▒▒▒▒▒▒
Gosok pake uang logam ya…
Indahnya berbagi 😀

Jadi rencananya gue mau review kegiatan hari ini, hehe

Mulai dari bangun pagi, terus keramas, dandan2 cantik, terus caw ke lapangan buat sholat Ied..
Nyampe di lapangan jam 7….dan masing kosong (‘’–,–\\\\\)
Kalo di komplek gue di Bandung sih jam 7 udah penuh bangeet. Dateng jam 7 berarti bersedia sholat Ied mepet ke solokan. Yahh begitulah~~~~ Mungkin karna di kampung nenekku ini mayoritasnya emg manula-manula gitu kali yak, jadi lambat jalan ke lapangannya. Dimaklumi dah hahahaha.

Ada beberapa sesi dulu sebelum dimulainya sholat Ied. Sesi pertama, sambutan dari perwakilan dewan masjid. Sesi ke dua, sambutan dari Wali Nagari (kepala desa). Lalu sesi ketiga, iyalah sesi infak dan sodaqah (lho maksudnya??). Ya jadi ada sesi khusus mengumpulkan infak hahahah . Jadi di sesi ini, ada 1 orang bicara di mimbar, menyebutkan nama siapa-siapa saja yang udah memberikan zakat 1 per satu beserta jumlah zakat yang diberikan. Terus ada ibu-ibu dan bapak-bapak yang ngider bawa semacam kencleng gitu. Kalo ada yang masukin duit 100ribu/50ribu, doi langsung teriak ke bapak2 yg ada di mimbar buat sebutin Nama dan Jumlah Sodaqahnya pake mic.

Ria?
Mungkin maksudnya baik, supaya orang-ornag termotivasi buat ngasih sodaqah juga
Positif thinking aja lah ya
fufufufu

Naah… seusai sesi itu. sholat Ied dehh.. Selesai sholat Ied dengerin khutbah. Sayang masing aja ada orang yg gak tau kalo pas khutbah itu itungannya masih ibadah lanjutan dari sholat Ied. Masih aja ada yang ngobrol dan mengeluarkan suara.

Sesi Khutbah. Pak Ustadz nya nyenengin bangeeet >v< . Suaranya lantang, orator banget lah. Sebagian besar sih khutbahnya pake Bahasa Indonesia, tp logatnya Minang bgt gitu, masih keluar juga sedikit bahasa Padangnya.. Untung gue ngerti wkwk. Isi dari ceramah pun bermutu banget. Aku review ya. Supaya akunya gak lupa jg hehehe. (Dibaca ya!!)

“Banyak orang yang bilang, Idul Fitri ini adalah hari kemenangan.
Sebelumnya, coba kita simak kisah ini terlebih dahulu.

Ada 2 orang anak SD. Ya anggaplah 2-2nya sama2 kelas 4, sekolah di tempat yang sama, dan di kelas yang sama. Ya anggap saja si A dan si B. Si A orangnya rajin, sering mengerjakan pr, taat pada guru, dan soleh. Sementara si B. B adalah anak pemalas, hobinya bolos sekolah, gak pernah ngerjain pr, dan sering membangkang. Hingga tibalah hari pembagian rapot. Si A, nilai matematikanya 9, B. Indonesianya 8, agamanya 9. Berkat kerja keras si A itu, akhirnya gurunya mengumumkan bahwa ia mendapatkan rengking 1. A mendapat penghargaan berupa tropi dari sekolah. Dibawanyalah tropi tersebut ke rumahnya dengan senang dan bangga. Sementara si B, matematikanya 4, B. Indonesia 6, agama 5, semuanya dapat nilai merah. Namun dia bawa tropi juga sampai di rumah, karna pegen punya tropi juga dia pergi ke kota. Ketawalah orang serumahnya. Mana mungkin nilai merah semua di rapot tapi dapat tropi juga.

Nah, begitu pula keadaan kita sekarang. Katanya sih Hari Raya Idul Fitri ini adalah hari kemenangan. Di hari lebaran ini kita senang-senang. Makan opor, rendang, kue, pake baju baru, beli mobil baru, rumah baru. Seperti si B, hobi bolos, gak ngerjain pr, senang membangkang, namun sama-sama bawa tropi yg sama seperti si A ke rumah usai bagi rapot. Masih bisakah si B dikatakan juara seperti si A?? Masih bisakah dikatan hari Idul Fitri itu adalah hari kemenangan?? Bila saat bulan puasa kemaren jarang taraweh, bukber sana sini sampe mengenyampingkan sholat taraweh, atau yg males ke masjid karna malas sholat berjamaah, yg tarawehnya jarang, jarang witir, jarang infak, sadaqah, gak khatam quran, namun kita ikut-ikutan bersenang makan sana sini beli ini itu. Masihkah kita dikatakan pemenang??

Jleb…. Pikirkan kembali.

Lalu, materi tentang saling memaafkan. “Sungguh sangat sulit memaaafkan dia… terlalu dalam hati ini disakiti olehnya..”… ujar banyak orang. Heloooo~~~~ Siapa lu?? Manusia hanyalah makhluk hina yang diciptakan dari segumpal mani. Sementara pencipta kita, Allah yang Maha Pengasih, Maha Penyayang. Apakah Allah pernah dendam kepada makhluk-Nya??. Mengundur-undur waktu sholat, jarang baca quran, suka nyindir temen, gossip, dan perbuatan buruk lainnya, sirik,masih ada yg percaya ramalan, sementara Dia masih memberi kita nafas, udara, memberi kita rezeki, kita masih bisa makan, minum, sekolah. Apakah Allah dendam pada makhluk-Nya?? Manusia makhluk hina, sombong sekali mendendam, bila Pencipta kita saja tidak pernah mendendam. Mari saling memaafkan satu sama lain, bukan hanya saat Hari Raya saja 

Pikirkan kembali.

Inget sejarah penciptaan Adam. Adam diciptakan, lalu Allah menyuruh malaikat dan iblis untuk sujud kepadanya. Di tahun 2014 ini, masih saja ada yang takut sama setan. Takut ke wc karna gelap bisi ada jurig. Hell0~~~~ Dulu aja iblis disuruh sujud ke kita, menandakan bahwa manusia itu makhluk yang lebih mulia. Dan sekarang masih aja ada yg takut hantu…yg jelas2 iblisnya aja disuruh sujud ke kita. Apa yang harus kita takutkan… *motivasi diri :D* wkwk

Lebih kurang itu yang aku inget dari khutbah bapak tadi hehe. Semoga gak ada yang bagian yg kurang hahaha *tp kayaknya ada* hahaha. Beres sholat Ied, salam-salaman deh sama keluarga besar, tetangga nenek, mengunjungi rumah nenek dari papa, rumah dun sanak (saudara), rumah bako-bako mama (rumah saudara laki-laki papa), dll. Indahnya silaturahmi 😀
Nih selfie gue pas silaturahmi ke rumah Alm. Pak Datuk Rajo Bandaro yg dulu (julukan untuk pemimpin keluarga besar mama gue) (fotonya sih pemandangan di luar rumahnya)
Wkwkwk.

IMG_0763

Asri yak?? Ya begitulah kampungku~~~ 😀
Banyak sawah, kolam, dll.
Di belakang rumah nenek dari papa, ada pemandangan sekian hektar sawah, juga dikelilingin sama kolam ikan
Nama nagari (desa) gue kan Tabek, yang artinya Kolam 😀

Next Post : Curhat pengalaman gue mudik ke Padang~~~~~ hehehehe 😀

Wassalamualaikum Wr Wb

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s