Kartu Merah

Kamu tau definisi orang bodoh bagi saya?
Tidak kuliah? IP kecil? Sering bolos sekolah? Orang yang gak nyambung kalo diajak ngobrol? Orang yang gak bisa bikin keputusan? Yang pake payung padahal siang bolong? Yang pake sen ke kanan padahal mau belok ke kiri?

BUKAN.

Dulu waktu SMA, gue tau kalo gue gak layak jadi mahasiswa kampus ganesha, karna gue tau kampus ini bukan kapasitas gue. Apakah gue nyerah dengan kebodohan gue? NO. Gue jadi orang paling rajin di bimbel dan alhamdulillah Allah liat keseriusan gue. Dulu waktu SMA, gue ingiiiiiiin banget ikutan lomba ini itu kayak temen gue si Raha yang sekarang jadi anak tambang. Tapi gue tau kapasitas gue gak nyampe, mana ada orang kayak gue ikutan lomba. Apakah gue nyerah? NO. Pas kuliah, mimpi gue tersalurkan, gue cari teman terbaik gue yang mau gue ajak ikutan lomba, dan akhirnya selama kuliah, gue sempet ikut beberapa perlombaan, walau cuma 1 doang yang juara 1. Apa gue gak minat ikut lomba lagi? NO. Gue udah ngincer lomba yang bakal gue ikutin tahun depan, skala yang lebih besar pastinya. Sok sokan emang gue, biarin, yang penting kapasitas gue naik. Dulu pas SMA, gue ingiiiiiinn banget ke benua amerika. Gue ikutin dah tu tes AFS. Gue cuma lulus sampe tahap terakhir. Yaiyalah, orang kayak gue ke amerika, SDM murid-murid jawa barat kan mantap gila. Mana mungkin gue kepilih. Apakah gue nyerah? NO. Sampe sekarang gue masih ngincer program PPAN kemenpora ke kanada. Dan today nowadays, dosbing TA gue hobi bener marahin gue, nganggep gue gak ngerti, padahal, emang bener gue gak ngerti, hahaha, tapi apakah dengan gue gak ngerti gue gak ngerjain TA gue? NO. Gue jadi salah satu orang paling rajin di lantai 4. Tiap hari lembur, padahal salah mulu. Apakah gue menyerah untuk lulus di bulan Juli? NO!!! Jangan ganggu cita-cita gue. Apakah gue menyesal telah ikut semua yang gak mungkin gue dapetin itu? NO, kawan, not at all. Gue punya life’s principle no. 4.

Yap, menyerah bagi gue adalah suatu kebodohan. Berhubung gue gak suka dan gak mau  banget dibilang lemah, gue harus tahan dengan ujian yang datang, karna gue percaya selama gue masih hidup dan masih bisa bermimpi, shit(s) happens to makes me stronger ! 💪💪

TAPI. Gak semua kata menyerah itu bodoh. Ada satu jenis menyerah yang sangat cerdas. Yang justru menjadi pembeda signifikan antara orang yang pintar dengan orang yang bodo beneran, di mata gue.

Menyerah dalam hal MOVE ON, suatu simbol kecerdasan hakiki di zaman sekarang. Orang yang sulit move on, seperti di lagunya Christina Perrie, I love you for a thousand years. Atau versi indonesianya lagu mbak Mytha, aku punya hati. So sad yet so stupid stupid stupid stupid. Membuat perut dan otak gue mual (otak gue aja sampai mual)

Jangan bodoh, teman-teman perempuanku. Benar ujian datang buat menguatkan kita.  Memang nasib perempuan itu menunggu, sementara laki-laki tinggal memilih. Tapi kita semua percaya kan, rezeki dan jodoh itu sudah ditetapkan oleh-Nya, tertulis dalam Al Quran, yang pastinya ini termasuk salah satu janji dari Allah pemilik alam semesta ke kita kita ini. Ngapain masih pacaran sama orang yang bila emang bukan ditetapkan sebagai jodoh, semesta bakal mendukung buat menjauhkan lo berdua. Sudah jatuh tertimpa tangga. Dapat dosa maksiat saat dijalani, kemudian menyesal sudah melakukan itu semua saat meninggalkan. Mantap emang gue

Bye, dadaaaaah, sayonaraaaaaa, buat sederet pria sialan di masa lalu gue, so sorry, gue gak bodoh dalam bidang beginian, jangan kira w gak tau apa yang u semua sudah lakukan. Mengaku ikhwan tapi pacaran. Mengaku ikhwan tapi kerjaan lu ngetag-ngetag akhwat. Mengaku ikhwan tapi kerjaannya ngelike-ngelike foto tu cewek, padahal tu cewek kerjaannya NGODE dan galau gak jelas banget. Iyuwh. Lu bilamg gue sirik? Yaelaah gue juga perempuan woii, ngerti bener urgensi dia nulis begituan, haha. Gue tau (hampir) semua laki-laki itu sama saja, brengsek. Tapi gue percaya di dunia ini masih ada sosok-sosok yang “berbeda” seperti ayah gue yang salah satunya bisa nuntun gue dan orang yang gue sayang ke surga.

Kartu merah tanda menyuruhmu untuk keluar dari lapangan sudah gue layangkan ke dirimu, brother. Dirimu sudah melakukan kesalahan besar, membuat gue sakit. Silakan keluar dari hidup gue. Good bye, di masa depan nanti, jangan pernah menyesal sudah menyia-nyiakan gue, ya. Haha. Saatnya mencari gebetan baru. HHHHHHHHHHHHHHHHH.

Salam futur, stupid little girl, Adel.

Advertisements