#3 Teman SMAku

Assalamualaikum Wr Wb

Masih dalam rangkaian kilas balik semester 8, kali ini aku mau cerita tentang salah satu bagian kelam di bulan Maret. Di awal bulan itu aku kehilangan salah satu teman baik yang pernah aku kenal, Rubii, V’13, TI’13.

Mmm. Di saat, mungkin, pastinya deng, masa SMA bagi most people adalah masa-masa paling indah gituu, paling berkesan, dan tentu masa yang pengen banget deh balik ke sana lagi deh pokoknya. Errr……. gak juga wkwkwk

Deskripsi teman-teman SMAku lebih kurang seperti ini:

Mereka berasal dari orang tua dengan ekonomi superior, wkwk. Bisa dipastikan dari satu angkatan hanya 0,5% anak dari kalangan menengah kebawah, keitung jari satu tangan deh, 10% dari kalangan menengah, dan sisanya menengah ke atas. Jangan heran kalo parkiran mobil selalu penuh, motor besar, cewek-cewek bening, parfum, salon, baju trendy, sepatu CONVERSE (aku sampai ngerti merek kan jadinya wkkkwk), Blackberry (zaman dulu orang pakenya HP blackberry), itu dimiliki oleh hampir semua teman-temanku.

Sudah terbayang ’wah’nya? Wkwkwk

Selama masa SMA itu ada satu pelajaran yang sangat berharga yang aku gak bakal bisa dapat kalo ternyata takdirku sekolah di tempat lain.

Tentang pertemanan.

True friends dont look at what you look like and what you have, guys.

Untukmu yang sekarang mengenalku, maafin aku kalo sampai kamu menemukanku terlihat sedikit pilih-pilih teman.. :’) Bukan maksud gak ingin mendekat, hanya aku takut bila kita terlampau dekat. Berkaca dari masa lalu, aku gak peduli latar belakangmu seperti apa, it doesnt interest me a lot.

Terimakasih Rubi, Camilia, teman sebangkuku Mutiara Kaffa, Punjul yang sering nemenin danus :’) , Seruni, Jehi, Uli teman ngambis edulab wkwk, Edelweis, Virli, Widi, Leonita, Ulfa, Karin, Megan, Ashtri :’) . Teman-teman terbaik versiku selama 2 tahun sekelas di 5, terimakasih banyak sudah sangat baik padaku ini…

Rubi yang pinter olahraga, temen les bahasa inggris yang down ketika tau nilai bahasa inggrisku lebih bagus wkkwkwkwkw, kecuali kalo speaking rubi lebih bagus pastinya, dan selain mata pelajaran bahasa inggris, sisanya rubi lebih jago dari aku lah wkwk.

Ada satu nasihat Rubi yang berkesan waktu aku bayarin angkot dia pas pergi ke tempat les bahasa Inggris, soalnya Rubinya susah ngambil receh 500 yang keselip di tas.

R: *beres turun dari angkot, lgsg bongkar tas* “Del bentar, nih 500nya!”

F: “Yaelah gak usah kali rub”

R: “Eh jangan gitu, duit 100ribu gak mungkin genap 100 kalo gak ada receh 500”

Dan utangmu lunas, rub. Hahaaa. Setiap kali Rubi gak masuk les karena alasan tanding basket, di situ ada ruang hampa di dalam kelas. Serius guys, aku selalu punya motivasi untuk jadi kayak rubi yang bisa hidupin suasana di kelas.

Sebulan lagi rubi ulang tahun, tapi yang namanya Doa gak selalu dikasih waktu hari ulang tahun aja kan. Al Fatihah buat Rubi, sekarang..

Sekian, wassalamualaikum Wr Wb

20170818_082952_20170818084013676

Advertisements